MoU MKN dengan YASKI


Jakarta, chronosdaily.com – Bertempat di Restoran Angke, Kelapa Gading, Rabu (27/11/2019). Dilakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara Yayasan Mutiara Kasih Negeriku (MKN) dengan Yayasan Sumbangan Sosial Keagamaan Kristen Indonesia (YASKI).

Penandatanganan MoU tersebut merupakan jalan dan langkah awal bagi kemajuan pengembangan kegiatan keagamaan, sosial dan bagi umat Kristen di tengah-tengah kehidupan di negara kita ini. Sekian lama sudah umat Kristiani belum merasakan supporting dana seperi ini. Meksi dikatakan cukup tertinggal dari umat lain tetapi langkah awal ini patut memberikan angin segar bagi umat Kristiani. Tidak mengapa terlambat daripada tidak sama sekali.

Dalam kesempatan tersebut hadir sebagai wakil dari YASKI Ketua Yayasan Pdt. DR. Japarlin Marbun, M.Pd, Sekretaris Pdp. Nikson Hence Bulu, SE, Saor Hasurgian dan dari MKN hadir Ketua Agusten Harahap, Sekretaris Janfrido Siahaan, Bendahara Jimmy Widiarta, Kabid Sosial dan Pendidikan P.E. Pandiangan, Kabid Advokasi Hukum Jeffry Manopo, Kabid Ekonomi Joss Master Riung, Kabid Kerohanian Okto Dales Harahap.

Disampaikan dalam kesempatan tersebut Mutiara Kasih Negeriku (MKN) terdiri dari anggota yang berasal dari beberapa denominasi gereja, baik gereja mainstrame ataupun kharismatik, juga gereja aliran Pantekosta yang secara bersama bergerak tanpa ada yang mendukung dari organisasi lain.

MKN sudah memiliki cabang di di Jawa Tengah. Bahkan pada tanggal 4-10 Desember 2019 akan melantik pengurus di Pekanbaru sekaligus melaksanakan Perayaan Natal PGPI di Siak dimana MKN akan melayani di sana dengan target untuk menjangkau Suku Anak Dalam. Bahkan dilakukan juga dengan membuka Cabang di Maluku yang bekerjasama dengan bapak Walikota Maluku, Bapak Richard. Hence menyampaikan, “Pertemuan ini dilakukan untuk dapat bersinergi anara YASKIdan MKN, dan YASKI menyambut baik kerjasama ini,” ungkapnya.

See also  Beras untuk Program Sembako dari Petani Jepara

Kehadiran YASKI bertjuan untuk bekerja bersama-sama dengan umat Kristen di Indonesia sehingga kita mendapatkan kegiatan yang bersifat keagamaan sosial dan kemanusiaan.  YASKI yang disahkan pemerintah sebagai yayasan yang menerima dan menyalurkan dana. di mana bantuan keagamaan yang diberikan melalui YASKI dapat dipakai perusahaan yang akan akan dapat mengurangi dan pemotongan pajak.  Umat yang meberikan sumbangan kepada YASKI bisa dijadikan sebagai biaya di perusahaan berdampak terhadap pemotongan pajak. CSR (Coorporate Social Responsibility) perusahaan tidak mengurangi pajak. CSR yang memberikan bantuan kepada YASKI akan mendapat sertifikat digunakan untuk pemotongan pajak.

Dengan demikian tentunya perusahaan akan bersemangat dalam menyumbang kegiatan sosial dan keagamaan karena sumbangan dikonfirmasi sebagai biaya, itulah keunggulan yang diiberikan jika menyumbang melalui YASKI.
Hence menegaskan lagi, “YASKI dibentuk tahun 2014 sudah berjuang, seiring waktu regulasi ketat pemerintah baru menetapkan YASKI sebagai lembaga penerima dan pemberi bantuan pada tahun 2018 di bulan Desember,” paparnya.

Penetapan Dirjen Bimas Kristen No 31 tahun 2018 tentang Pengesahan YASKI sebagai lembaga yang sah menerima dan mengelola sumbagan dengan dasar hukum PP No 60 Tahun 2010 yaitu badan/lembaga yang ditunjuk untuk menerima dan menyalurkan dana yang dapat dikurangi dari penghasilan bruto setiap wajib pajak pribadi atau badan.

Desember 2019 keluar SK Dirjen Pajak No 11 tahun 2018 tentang penetapan YASKI sebagai salah satu lembaga yang ada dari 21 lembaga. YASKI satu-satunya yang mewakili umat Kristen. Dengan demikian YASKI dapat mengendorse setiap sumbangan donatur pribadi maupun perusahaan yang memberikan donasi melalui YASKI. Maka dapat mengendorse melalui sertifikat keagamaan Kristen dik Indonesia dapat dipakai sebagai bukti sah mengurangi penghasilan bruto wajib pajak pribadi maupun perusahaan pada saat laporan SPT yang berakhir 31 maret dan 31 april setiap perusahaan.

See also  Dialog Pers Pemersatu Bangsa, Kasum TNI ; Menjadi Harapan Dan Doa

Pemilik NPWP wajib melapor pajak. Setiap yang menyumbang pajak akan ada pengurangan pajak melalui sertifikat YASKI. Sebenarnya tidak keluar uangnya karena saat menyumbanga 1 Milyar misalnya maka akan dapat Serifikat senilai 1 Milyard itu yang akan dikurangi dari penghasilan bruto yang dipotong, otomatis pajak akan jadi kecil/berkurang.  Jika menyumbang sesuai UU No 36 Tahun 2018 sumbagan akan menjadi faktor penambah penghasilan, otomatis pajak besar. Terdapat pula UU No. 40 Tahun 2012 tentang CSR di dalamnya terdapat kewajiban 5% dari omset perusahana. CSR sesuai UU tidak dapat mengurangi pajak tetapi itu kewajiban.

Dirjen Pajak menjelaskan biaya CSR dapat menjadi biaya apabila disalurkan melalui YASKI sebagai sumbagan keagamaan, YASKI akan menyalurkan ke lembaga penerima donor. Misal MKN atau gereja yang membutuhkan.
Selama ini dana CSR tidak pernah diterima oleh gereja dari perusahaan yang seusia dengan aturan pemerintah tidak dapat diberikan bagi perusahaan yang mempunyai afiliasi. Contoh : Djarum Foundation tidak dikonvert ke biaya. Ketua Yayasan dari perusahan itu tidak dapat mengurangi pajak karena bukan lembaga yang ditetapkan pemerintah.
YASKI membangun kerjasama dengan perusahaan misal keagamaan, olahraga, kesehatan dari kegiatan tersebut baru dapat diterbikan sertifikat yang dipakai sebagai laporam SPTT perusahaan. Ada bank yang menyumbang kepada gereja melalui CSR tetapi sebagai klaim untuk pengurangan pajak tidak dapat dilakukan karena bukan lembaga sah yang memberi bantuan maka secara otomastis pajak bertambah.

Kalau ada kerjasama dengan YASKI baru ada pemberian penghargaan disamping tentunya mendapat doa/blessing. Penulisan sponsor di spanduk tetapi yang paling berharga adalah sertifikat yang diberikan YASKI yang dapat dikonversi sebagai pengurang pajak.

See also  Erick Thohir Pastikan Transformasi dan Efisiensi di Garuda Terus Berjalan

Dalam kesempatan itu pengurus Mutiara Kasih Negeriku memaparkan kegiatan mereka pada satu hari tersebut, dimana mereka sedang bekerjasama dengan PT Moment Global Internasional yang setiap minggu menssuport vitamin propolis kepada anaka-anak layan mereka di bawah kolong tol Pluit. Tujuan utama MKN bukan untuk menjangkau jiwa dan memberi makan serta mensupport memberikan vitamin semata, tetapi juga ada upaya penangkalan radikalisme sejak dini karena MKN menilai pendidikan di sekolah masih belum berhasilanya pendidikn PKn. Pendidikan kewarganegaraan belum mampu membawa anak-anak tumbuh jiwa nasionalismenya. Dengan kebaikan yang diberikan sejak dini diharapkan 99% anak-anak muslim yang dibina tersebut tersebut tumbuh rasa kecintaan terhadap tanah air.

MKN mengenalkan Kekristenan kepada anak-anak layan mereka tetapi nilai-nilai Kristiani seperti kasih diberikan kepada mereka, dan diajarkan bahwa peduli dengan orang yang berbeda agama itu sangat perlu. Saat MKN sedang membangun seribu gembala dan mereka baru mendapat 4 gembala (guru) yang mengajar dan mensupport anak-anak di bawah kolong tol. Di sana guru tanpa MoU disebut Guru Sukarelawan. Rencana akan dibuka segera cabang MKN di Siak, dan Bupati Siak telah siap menerima kehadiran pelayanan MKN. Dalam kesempatan penutup pertemuan tersebut Kepala Bidang Sosial Kependidikan menyampaikan, “YASKI memberikan support kepada MKN. MKN menyambut dengan senang hati. Kerjasama yang baik ini kiranya untuk kemuliaan bagi nama Tuhan. Kalau dalam kesempatan ini MKN beri pelayana dalam sosial pendidikan MKN telah bergerak dan jika kerjasama ini berjalan degan baik niscaya Indonesia akan diberikati Tuhan,” ungkapnya. Kegiatan diakhiri dengan penadantangan MoU dan ramah tamah. [Johan Sopaheluwakan]

chronosdaily

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *