Kunjungi Desa Bengking, Wisatawan Bisa Keliling Naik Gerobak Sapi dan Cicip Jeruk

Klaten, chronosdaily.com – Desa Bengking yang terletak di Kecamatan Jatinom menjadi desa pertama di Kabupaten Klaten, yang merancang pembangunan wilayah dengan konsep agro eduwisata. Konsep pembangunan itu memadukan potensi pertanian dan pariwisata, didukung sektor ekonomi kreatif melalui para pelaku usaha mikro kecil dan menengah.

Ketua Kelompok Tani Sarana Makmur Desa Bengking, Muhammad Wiji Supriyono mengatakan, Desa Bengking menerapkan konsep Agro Eduwisata, di mana pengunjungnya bisa belajar pertanian, sambil menikmati suasana desa naik armada transportasi tradisional, yakni gerobak sapi. Terlebih, di wilayah tersebut banyak budi daya tanaman jeruk.

“Dulu Desa Bengking dan sekitar banyak budi daya jeruk Jatinom. Karena tidak terkonsep, saat panen raya harga jeruk jatuh. Harga per kilogram hanya Rp5 ribu. Lalu saya ada ide untuk menjual jeruk Jatinom dengan konsep mencicipi gratis lewat facebook. Tiba-tiba saja Bengking banyak tamu. Mereka penasaran datang mencoba mencicipi jeruk Jatinom,” tuturnya, pada acara Ngobrol Pertanian di halaman SD 2 Bengking, Minggu (20/3/2022) yang dihadiri 100 petani.

See also  Wisatawan Mancanegara pun Tertarik Motif Batik Rifaiyah

Pemuda asal Bengking itu mengajak para pemuda desa tidak malu terjun di dunia pertanian. Setelah diungggah di media sosial, ternyata harga jual jeruk Jatinom bisa meningkat 100 persen. Di sini terbukti kalau pertanian bisa menjadi jalan menuju sukses.

“Kita itu jangan malas membuka jalan rezeki orang lain. Di Desa Bengking itu kabarnya desa miskin. Tapi kalau mau berkunjung ke Bengking, ada UMKM produksi olah pangan hasil pertanian seperti turtela. Belajar bertani seperti menanam cabe, okulasi buah kelengkeng, petik kelengkeng atau panen madu. Semua ada di Desa Bengking. Yang lebih sensasional adalah keliling desa naik gerobak sapi, keren,” tambah Wiji, sapaannya.

Kepala Desa Bengking Suroto yang hadir di acara Ngobrol Pertanian itu menjelaskan, kalau keadaan desanya masih kategori miskin ekstrem. Tapi ia mengaku kalau warga desanya tidak mau menyerah. Dari generasi tua sampai pemuda kompak bergotong royong membangun desa lewat sektor pertanian.

chronosdaily
go

“Desa Bengking itu masuk desa miskin ekstrem. Tapi generasi mudanya semangat. Didukung kelompok tani, bahkan wanita taninya kreatif. Di Bengking ada budi daya buah kelengkeng, madu, sayuran, budi daya pepaya, olah produk pertanian sampai buah durian,” jelasnya.

See also  PT TWC Dukung Tradisi Ruwat Rawat Candi Borobudur

Selain itu konsep agro eduwisata Desa Bengking mempunyai ikon dengan wisata gerobak sapi.

“Kalau ke Desa Bengking jangan lupa keliling desa naik gerobak sapi. Para peternak sapi ambil bagian dalam konsep agro eduwisata. Atau yang suka tantangan naik sapi juga bisa. Kami berharap kami bisa didukung pemerintah untuk mengembangkan Desa Bengking menjadi Desa agro eduwisata pertama di Klaten,” pungkasnya. [PemprovJateng]

Leave a Reply

Your email address will not be published.